6

Balada Mencari Teman dan Sakit di Negeri Orang

Saban hari kegiatan cuma bangun-kerja-pulang-makan-tidur dan berulang kembali setiap harinya hingga weekend tiba hahaha. Jadi maafkeun bagi saudara-saudari yang email/komentar nanya2 soal visa, dibalasnya bisa berhari-hari kemudian, saya jarang banget megang HP buat cek email/blog. Sekarang saya udah kerja full time (40hrs a week) di Hospitality, ga ada waktu lagi lah main HP yang ada bisa dimaki boss kalo ketauan main HP pas kerja haha. Ga ada harapan juga buat ngeblog seminggu sekali hihihi, seadanya waktu aja nge-update blog yaa, peace … 😀

Jadi ingat waktu di Indonesia dan masih kerja juga begini, weekend jalan sama suami aja atau paling banter leyeh2 di rumah doang. Mau ketemuan sama temen aja musti janjian jauh-jauh hari karena sama-sama sibuk dan weekend udah ada janji sama loved ones masing-masing. Pun sama halnya sejak pindah ke Canberra dan tinggal hampir setengah tahun di sini, saya belum kopdaran sama teman-teman Indonesia! Ada beberapa teman facebook tapi kondisinya sama juga, mereka kerja dan weekend ya pastinya quality time sama keluarga. Bakal beda cerita kali ya kalo saya kondisinya sebagai stay at home mum, bisa janjian playdate sama sesama stay at home mum lainnya tiap hari. Teman-teman saya sekarang kebanyakan dari teman kerja aja. Ada Thai, Filipino, Chezch, Laos, dan Aussie pastinya. Itu aja mau janjian buat hangout pas weekend sama susahnya, karena weekend udah pada punya acara masing2 😦

Lebaran kemaren kebetulan gak mudik ke Indo, jadi pertama kali lebaran di rantau. Sedih banget pas kebetulan lagi halangan jadi ga bisa Solat Eid 😦 Ga masak apa-apa, cuma bikin brownies aja terus jalan-jalan ke City Park. Hahahaha pokoknya it felt just like another weekend, ga ada hore-horenya. Disyukuri aja lah yah, masih bisa menikmati pemandangan bagus dan udara bersih di negeri orang 🙂 Yang bikin sedih juga karena ga punya temen indo deket jadi ga bisa berbagi makanan lebaran atau minimal saling berkunjung aja gitu buat berbagi suka cita. Hahahah, makanya mulai sekarang saya niat untuk nyari temen Indo, minimal buat temen nyambel aja gitu lho. Ada yang bisa kasih tips untuk cari teman di rantau?

Nah soal sakit, ini aku kasih tau ya bagi teman-teman yang mau pindah ke Aussie terutama yang visanya eligible untuk dapet Medicare card (health care card provided by the government – macam BPJS nya Aussie gitu dehhh), buruan deh dibikin begitu nyampe di Aussie. Karena kita ga tau kapan bakal sakit dan butuh konsul ke GP/Dokter Umum. Soalnya sakit di sini mahalll bangetttt kalo musti ke dokter. Kebetulan saya sakit di sini dan obatnya harus minum antibiotik. Beda dengan indonesia di mana kamu bisa beli bebas antibiotik (ABx) di Apotek, di Aussie ABx harus wajib di-prescribed sama dokter/GP. Konsul dokter umum di sini mahalnyaaa mak minta ampyunnnn…. pusyinggg kepala eike waktu suami bayar (untung suami yang bayarin yeeee wkwk) Nominal bayar dokter ama obat hampir bisa beli dompet Kate Spade 😥 sedih gak tuh wakakakak

Kalo punya Medicare bisa dapet diskon atau gratis sama sekali kayanya. Akhirnya semenjak insiden sakit tanpa Medicare maksain diri buat bikin Medicare card dan kemaren kebetulan sakit lagi (hadehhhhh) dan musti konsul dokter lagi. Alhamdulillah deh udah punya kartu sakti, nanti bisa klaim reimbursement nya yayyyy.

Begitu aja dulu yaaa update kehidupan kali ini, semoga berfaedah biar sedikit ha..ha…ha… 😀

 

Advertisements
11

Cari Kerja di Australia

Terakhir posting di sini lagi galau karena ngelamar kerja tapi ga dapet-dapet. Paham kan ya gimana deg-degan-nya pas lagi nyari kerja?! Saban hari mantengin situs lowongan kerja dan email, kali-kali ada panggilan interview. Hahaha. Awal-awal saya masih nyari office job berhubung dulu di Indonesia saya kerja di bank (salah satu Big 4 di Australia juga). Sebenernya saya dulu udah janji ga mau kerja di bank lagi karena stressful dan banyak responsibilities-nya (semua kerjaan juga gitu kaleeee haha), apa daya tuntutan hidup dan boring banget di rumah sendiri tiap hari (karena suami kerja) akhirnya saya berniat ngelamar di bank lagi di sini.

Tapi ga jadi karena recently, lowongan yang available di bank hanya Customer Service Representative. Aduhhhhh, saya paling ogah kerja jadi CSR, bukannya apa-apa, saya orangnya punya mood gampang berubah. Kadang issues di rumah suka kebawa ke kantor dan saya jadi bete sendiri (jangan ditiru yah!). Ngerinya kalo saya jadi CSR, customers saya bakal jutekin karena saya punya masalah pribadi hahaha. Udah gitu, menjadi CSR di bank sebenernya rangkap tugas jadi sales juga. Saya paling ga bisa ditargetin mesti jualan sekian banyak dalam pekerjaan. Jujur ga bisa jualan saya mah haha, soalnya saya paling males juga ditawarin ini-itu sama sales. Oke, jadi lowongan di bank kali ini saya skip.

Desperate ga dapet office job, setelah googling saya baru ngeh karena saya statusnya belum PR di sini. Masih Provisional/Temporary Resident. Entah kenapa, employers (terutama dari multinational companies) di sini enggan nerima pekerja yang belum PR. Mungkin takut kalo visa mereka berhenti di tengah jalan. Akhirnya saya coba juga nyari lowongan Casuals/Part Time via GumTree (situs kaya OLX punyanya Australia).

Di Canberra kebanyakan orang Indonesia yang tinggal adalah student yang dapat scholarship (keren ya!). Nah, biasanya yang sudah berkeluarga, salah satu pasangannya yang ngga study berinisiatif cari kerja di sini buat nambah-nambah penghasilan (living cost di Aussie mahal bokkk!). Cleaner/Janitor/Cleaning Service adalah job yang populer di kalangan orang Indonesia di sini. Kenapa? Karena gajinya lumayan besar per jam (di sini semua gaji dibayar per jam-biasanya gaji cleaner A$20-A$25 per hour) dan kadang ga perlu ada experience. Plus, orang Aussie juga banyaknya ga mau ambil kerjaan sebagai cleaner karena gengsi. Jadi lazim banget kita lihat di sini cleaners kebanyakan adalah migrants.

Saya sempat tergiur juga untuk ngelamar sebagai cleaner, saya sih orangnya gak gengsian, kerja apa aja oke yang penting halal dan lumayan bisa nabung buat tiket mudik ke Indo dan jajan nasi gudeg $10 di sini buat obat kangen hahaha. Tapi saya ga dibolehin sama Bapak Bebi karena katanya saya nanti ga bisa sosialisasi sama orang banyak dan ga bisa memperluas networking. Lagipula kebanyakan lowongan cleaners idealnya punya kendaraan sendiri karena harus nyetir ke tempat-tempat yang di-assign untuk dibersihin dan kadang itu lokasi jauh dari Bus Stop. Saya yang belum lancar nyetir dan cuma ada 1 mobil saat ini (dipake suami kerja) otomatis terhambat untuk apply kerja yang jauh-jauh.

Hampir putus asa akhirnya saya ketemu lowongan part time sebagai Front Counter di salah satu Salad Fast Food Chain (mirip kerjaannya kaya mba-mba yang nerima order di Food Court gitu lho). Nahh, Fast Food Jobs di Aussie ini populer juga tapi pasaran pekerjanya kebanyakan adalah students/high-schoolers yang mau dapet uang jajan sambil bayar student loan ke pemerintah (kalo mahasiswa). Interview-lah saya sama supervisor-nya terus disuruh unpaid trial selama 6 jam di franchise yang ada di mall dekat apartemen saya tinggal. Saya memang bilang kalo saya prefer di situ karena dekat dan jalan kaki cuma 12 menit (kurang dari 1 km). Awalnya saya yang polos curiga sih kenapa saya trial tapi ga dibayar. Saya baca-baca di forum internet, ada sebagian yang bilang ini umum dan ada juga yang bilang ini ilegal wakakakak. Ya sudahlah, saya ikhlasin aja 6 jam itu, lumayan dapat pengalaman juga. Saya yang ga ada experience di hospitality lumayan kaget juga, semuanya fast-paced di sini dan melakukan apa-apa harus secepat kilat ditambah senyuman manis untuk customer. Akhirnya diterimalah saya kerja di situ dan so far udah 3 hari kerja dan saya lumayan menikmatinya! Pro-kontranya?

Pros

  • Lokasi deket, jalan kaki aja 12 menit dan di Mall (pulang kerja bisa cuci mata haha)
  • Dapat makan siang gratis dan sehat pula (jualannya aja Gourmet Salads haha)
  • Kalo kerja sampe closing time (jam 18.00) bisa bawa pulang leftover salad yang ga terjual hari itu karena tiap hari saladnya dibuat fresh
  • Gaji per jam lumayan oke
  • Saya dapat jam banyak tiap minggu, antara 20-35 hours karena available Monday-Friday (di sini pekerja casuals/part time malah seneng dapat jam kerja banyak karena digajinya per jam bukan per bulan seperti di Indo)
  • Customer Service skill saya jadi bertambah
  • Mostly Co-workers dan Supervisor-nya baik dan friendly
  • Gajiannya mingguan wohooo (ga ada istilah tanggal tua haha)

Cons

  • Lumayan bikin pegal kaki karena harus berdiri berjam-jam
  • Kadang ketemu customer jutek dan fussy
  • Ada co-worker yang belagu (wakakak ini sih di semua tempat kerja ada yes!)
  • Harus bisa multitask dengan kecepatan cahaya saat menjelang closing (re-fill minuman di kulkas sambil serving customer sambil ngelap kaca atau nyuci piring secepat kilat sampe kedengerannya kaya ada KDRT di back kitchen LOL dilanjut nyapu dan ngepel sitting area)
  • Baru aja di-assign untuk kerja di franchise yang agak jauhan, mesti naik bus
  • Udah itu aja, belom ketemu lagi haha

Begitu deh pengalaman saya cari kerja di Australia dan akhirnya mendarat di hospitality job hahaha. Pengalaman ini bikin saya salute sama semua pekerja di hospitality karena well ini pekerjaan yang cukup berat dan physically demanding buat saya yang dulu kebanyakan duduk depan monitor (berat juga sih tapi tantangannya beda). Mudah-mudahan ini jadi rezeki yang berkah dan saya bisa mengembangkan skills yang saya miliki.

Sya

4

Membuat Partner Visa Australia (General FAQ ) – Part 1

HAIYYAAAHHHHH

Pecah juga inih blog post! Udah banyakkk bener yang nanyain kapan saya bakal publish post ini. Wah maap yah pemirsa, lagi sibuk bener kemaren-kemaren sama hajat hidup keluarga. Sekarang lagi settling in Canberra dan ngelamar2 kerja belom ada yang nyantol huaaaaa, jadi di rumah lumayan luang dan bisa ngeblog. Okeyyy, langsung saja ya baca di bawah ini, saya bikin FAQ Style biar gampang dimengerti. Ini juga saya bagi 2 bagian, bagian pertama ini ngomongin Partner Visa secara general. Bagian kedua nanti baru saya jelasin soal Documents Checklist. Continue reading

11

9 Derajat Pertama di Canberra

Ngga terasa sudah 3 bulan lebih saya tinggal di Australia. Mostly di Gold Coast sih dan baru 2,5 minggu lah kita akhirnya pindah ke Canberra dan memulai stage baru di hidup ini sebagai pasutri (haseekkk… :p) . Seneng, susah, sedih campur aduk pengalaman di sini. Bulan Januari kemarin terasa paling nyesek dan berat. Ditinggal papa mertua dan papa saya sendiri dalam kurun waktu 1 minggu. Lumayan bikin depresi plus susahhhhhhhhhh bangettttttt nyari sewaan rumah di Canberra yang artinya kita keluar uang banyak buat nginep di motel. Wah bener-bener ujian dari Allah SWT. Tapi alhamdulillah semua terlewati dan insya Allah, semoga Allah ganti dengan yang keadaan yang lebih baik di masa mendatang.

Pengalaman cari rumah di Canberra bener-bener membuka mata. Biasanya di Jakarta kita suka sama tuh kontrakan atau apartment, setuju langsung bisa bayar deposit terus pindahan. Di sini mesti lewat Real Estate Agent, masukin aplikasi yang isinya background kita kaya pay slip, ID, renting history, rental referees dsb. Beuhh.. udah kaya mau apply visa ajah! Yang bikin makin keki adalah saat unit inspection, biasanya yang dateng bisa 10 orang lebih untuk 1 unit. Yup, jadi kompetitif banget dan kita musti saingan sama orang-orang itu untuk impress si house owner supaya beliau mau milih kita untuk sewa unitnya. Bahkan Bapak Bebi yang udah sering sewa rumah di kota-kota lain throughout Australia macam Darwin, Townsville, Melbourne aja belom pernah ngerasain sebegini susahnya cari rumah. Yah sudahlah, in the end kita dapat juga tinggal di salah satu suburb namanya Belconnen, sekitar 15 menit driving ke CBD dan 10 menit jalan kaki ke mall terdekat. Posisinya juga lake side gitu, cakep banget view-nya nih dari jendela di unit kita 🙂

P_20170209_194409.jpg

Lake Ginninderra view dari unit kita di Lantai 18 🙂

Sampe sekarang kadang masih ga percaya kalo akhirnya bener-bener kejadian hijrah jadi penduduk di Canberra hahaha. Soalnya rencana pindahan ini udah dicanangkan (jyahh dicanangkan, kaya proker gubernur #ehhh :p) dari tahun 2015 sejak Bapak Bebi dapat job offer di sini. Saya excited banget dan sering ngecek-ngecek apartemen mana yang lokasinya pas dan deket sama mall – duilehh city girl banget yak wakakak. Harap maklum, saya ini yang SIM nya produk sekolah stir yang kerjasama dengan calo (jujur aje yee :p) nyetirnya masih belum beres. Jadi sebisa mungkin cari rumah yang walking distance dari pusat keramaian (baca: pusat perbelanjaan) supaya ga bosen-bosen amat dan bisa jalan-jalan pas lagi sendiri dan Bapak Bebi masih ngantor.

Mengenai cuaca, tiap saya bilang mau pindah ke Canberra saya selalu ditakut-takutin kalo di sini bakal dinginnnnnnnnn bangetttttttt pas winter. Bisa sampe minus gitu. Padahal ga ada salju loh (which is a huge plus karena saya sering liat complaints temen-temen yang tinggal di Europe/US dan kudu nyerok salju sebelum bisa pakai mobil saking tebelnya itu salju haha).2.5 minggu di sini masih peak summer season dan oh Tuhan ini serasa jalan ada exhaust fan/heater di depan muka. Panas segosong-gosongnya bisa nyampe 39-40 derajat celsius. Autumn atau musim gugur seharusnya datang akhir Februari/awal Maret tapi kemarin malam udah 18 derajat ajah dan tadi pagi ke balkon mendapat hembusan angin 9 derajat pemirsah. Brrrr…..Ini pertama kalinya saya tinggal di wilayah 4 musim jadi masih kaget dan salah kostum. Kudu banget hunting winter clothing nih! Soalnya sedingin-dinginnya saya paling ke Puncak doang hahahha. Seru sih ya akhirnya bisa ngerasain juga pake mantel, leather gloves dan knee-length boots macam di film Holiwud wkwk.

Doain ya semoga saya bisa survive di musim dingin pertama saya! Lagi cari-cari kerja juga nih karena bosen bangettt di rumah sendiri doang 😦

 

Sya

 

 

 

12

Kangguru, Lambang Negara Tapi Dimakan

Hello hello

Setelah resmi pindah ke Australia sejak 3 minggu lalu, kesepian muncul karena tukang nasi uduk sama lontong sayur ditungguin ga dateng-dateng 😂😂 Beranjak ke supermarket eh nemu sosis kangguru (di sini disebut juga Kanga Bangas).

image

image

Berhubung saya masih jadi Flexible Dieter yang nyari makanan tinggi protein saya cek nutritional info sosis ini dan ternyata macro friendly banget. Tinggi protein, tergolong extra lean meat dan setelah dimasak rasanya enaaaak!!! Saya emang pecinta sosis-sosisan sih, tapi karena sosis sapi di sini kadar lemaknya  tinggi banget jadi ga bisa sering-sering saya makan (nabung fat allowance buat makan es krim/desserts setelah dinner 😁😂).
Sebenernya udah tahu kalo kangguru dimakan di Australia sejak beberapa tahun lalu (dikasih tau sama Bapak Bebi). Tapi baru kesempetan makannya ya sekarang-sekarang ini. Aneh juga sih awalnya waktu tau lambang negara sendiri kok dimakan. Kebayang ga kalo kita makan burung garuda, eh tapi buung garuda tuh beneran ada ga sih? 😂 Rupanya setelah googling baru tau kalo populasi kangguru di Aussie udah membludak. Makanya pemerintah sini menggalakan pengolahan dagingnya sebagai sumber makanan. Kadang suka ga tega, secara kalo lagi berkendara kita pernah nemuin kangguru keluar dari semak-semak, lucu bangetttt!! Apalagi kalo road trip dari bagian utara Australia ke bagian selatan Australia, terus lewatin wilayah outback nya, orang yang nyetir kudu hati-hati karena kangguru liar ada puluhan dan ratusan, kalo ga slow down bisa nabrak mereka yang nyelonong aja lompat-lompat dan apeslah nasib mobilnya (mobilnya lohh bukan kanggurunya!) soalnya kangguru itu hewan yang cukup kekar dan berotot, ditabrak dikit mungkin gapapa tapi mobil bisa ringsek 😂😂

So far cuma sosis kangguru nih yang pernah saya cobain, daging olahan lain belum pernah. Katanya kalo masaknya ga bener bisa alot, makanya saya cari aman aja masak sosisnya di oven selama 15-20 menit (kelamaan bisa bikin alot juga). Tiap hari sarapan ini sekarang, plus grilled cheese on toast tak lupa sambal belibis (endonesahhh bangett). Yummy, yuk makan!

image

17

Sejarah Dietku

Disclaimer : Saya bukan dokter/ahli gizi. Saya hanya memaparkan diet yang saya jalani, untuk pertanyaan lebih lanjut silakan hubungi dokter/ahli gizi Anda.

Adohhhh udah berbulan-bulan saya ga nge-post di sini, udah lumutan deh wordpress haha. Maapkeun yak, abis Macbook cuman 1, dan Bapak Bebi udah ga kuliah lagi a.k.a udah wisuda, sekarang tiap hari di rumah dan laptop tiap hari dipakai dia. Sementara saya orangnya ga demen ngetik panjang-panjang di HP, jadi yasudlah..nunggu Macbook nganggur dulu baru bisa pake deh 😀

Nahhh, kalo cewe denger kata ‘Diet’ pasti males banget deh yah hahaha, pernah ada di meme, diet itu bagai wacana yang tak pernah terlaksana 😀 Abis tiap liat menu diet ga pernah ada yang napsuin.. rebus-rebusan lah, no garam lah, detox buah lah, sup kubis lah, yah nestapa banget yak pengen kurus. Sebenernya saya dulu ga pernah ngerasa butuh menjaga pola makan, saya tuh dulu waktu masih SMA salah satu cewe yang biasanya disebelin karena makannya banyakk tapi ga gemuk-gemuk. Tipe-tipe yang dikira cacingan gitu deh lol. Ehh begitu masuk kuliah, terus punya pacar, happy kali ya jadi makan mulu dan akhirnya sampailah ke point berat badan terberat di hidup saya dan nyadarnya waktu beli celana bahan di ITC buat kerja ga ada yang muat hahaha.

Abis itu sejak 2012 jadi self-consious gitu sama body sendiri. Sampe ngerasa punya Body Dysmorphic Disorder di mana ketika ngaca ngerasa jeleeeekkkkkk banget nih badan. Tiap hari self-hating mulu, nangis, depresi, bingung kenapa saya ga punya ‘Thigh Gap’ kaya model-model di majalah, aduhh pokoknya ga sehat banget mental saya waktu jaman itu. Sampe akhirnya saya join gym di kantor dulu, latihan either pagi sebelom masuk kantor, atau malam abis jam kantor, atau jam makan siang (terus makan siangnya di meja sambil kerja haha niat abisss bok). Dulu masih ga ngerti diet apa atau magic pill apa yang bisa bikin saya langsing dalam waktu secepat mungkin. Jadi saya mencoba saran diet dari beberapa orang berikut ini:

  • Ga makan malam lagi >> 2-3 hari bisa ngejalannin tapi besokannya ga kuat dan gagal. Tidak sustainable.
  • Ga makan nasi lagi >> nasi diganti sumber karbohidrat lain seperti oatmeal, kentang dsb. Ini merana banget, saya pernah bawa makan siang ke kantor, bubur oatmeal + ikan dory panggang, masya Allah enek bener ampe mo nangis makannya wakakk. Ga mau balik lagi.
  • OCD Diet ada Master Deddy >> duh ini ga saya banget sebenernya, saya suka sarapan dan punya maag, jadi cuma ngelakuin ini 3 hari kalo ga salah abis itu berenti. Pas balik sarapan lagi wah naik dah tuh timbangan hahaha.
  • Food Combining >> ini saya dapet info dari female daily. Lumayan sih, bisa telaten ngejalanin selama beberapa bulan, jadi intinya tuh sarapan buah, makan nasi cuma boleh ama sayur/protein nabati, or protein hewani dipasangin sama sayur aja ga pake nasi. Pas ngejalanin ini hampir tiap hari makan di kantor pesen gado-gado. Kadang bosen sih, tapi kalo ga salah waktu itu turun lumayan berat badan (ga inget berapa kg), weekend saya biasanya lebih loose sama food choices.
  • No added sugar during weekdays >> seperti judulnya ga makan apapun yang ada kandungan table sugar (kue, cookies, biskuit anything) during weekdays, weekend boleh makan apa aja. Ah ini juga cuma bisa seminggu. hahaha
  • Diet mayo >> ini ga ngelakuin sih, sempet tertarik tapi ah terlalu neko-neko dan ga sustainable buat saya.
  • Ketogenic Diet >> ini diet super high fat and super low carb. Cuma sanggup seminggu doang, walau kedengeran enak (sarapan tiap hari omelette keju, snack cream soup) tapi lama-lama bikin enek. Dan baca-baca bukunya juga aneh banget scientific explanationnya. Di gym juga lesu banget ga bertenaga. Gimana ngga, konsumsi karbo cuma 35 gram sehari, itu mah dapet dari makan pisang 2 biji doang, abis itu ga makan nasi atau sumber karbohidrat lainnya.So, gagal maning gagal maning!
  • Whole foods and minimal process food >> sebenernya ini makan biasa aja sih, saya masak apa yang saya suka cuma ngurangi cemilan or bahan makanan yang terlalu diproses kaya nuggets, roti, margarine, minyak sawit, cemilan apapun yang ada bungkusnya, makanan yang deep-fried, indomie, minuman botolan tinggi gula. Ini lumayan gampang-lah dan ga terlalu neko-neko dan karena ini saya lumayan jadi berkurang addict-nya sama mecin dan cemilan tinggi gula/Starbucks Frappucino. Lumayan lama juga saya ngejalanin ini, tapi berat badan paling banter turun 2-3kg aja, walau bikin perut lumayan rata lah hehehe.
  • IIFYM/Macro counting/Calories counting/Flexible Dieting >> nahhh ini diet terakhir yang saya jalanin sejak 3 minggu terakhir  dan so far, the best eating style ever to me. Sejak ini juga saya bisa ngeliat dikiiiiiit ab definition di perut wkwkwk. Saya ga super strict sama makanan, apapun asal ‘it fits in your macros’ saya makan . Termasuk hoka-hoka bento, cereal, ayam penyet, KFC, es krim Magnum, Snickers, hahaha. Ga kaya diet kan? Apaan sih IIFYM itu? Ngutip dari sini :

Diet If It Fits Your Macros ialah jenis diet berfokus pada kebutuhan tiga jenis makronutrien, yaitu karbohidrat, lemak, dan protein, agar tubuh bisa beraktivitas secara normal. Diet ini memberi fleksibilitas kepada pelaku diet untuk mengonsumsi berbagai macam makanan.

Syarat utamanya, dalam menjalankan diet ini harus diimbangi dengan latihan fisik sehingga tetap terjadi defisit kalori sebagai syarat utama terjadinya penurunan berat badan. Walaupun Anda bebas mengonsumsi beragam makanan, tapi diet ini tetap menganjurkan Anda untuk menghitung kebutuhan kalori harian berdasarkan rasio asupan tiga unsur makronutrien tersebut.

Jadi kuncinya yah >> Kalori Defisit. Kunci utama semua diet adalah menciptakan kalori defisit, yaitu kalori yang kita makan harus wajib lebih dikit dari kalori yang kita bakar. Ditambah olahraga, rate metabolisme akan lebih tinggi dan membakar kalori lebih banyak so kamu bisa makan lebih banyak!

Kelemahan diet ini adalah harus super aware sama apapun yang masuk ke mulut. Semua dihitung kalorinya, makanya Food Scale and MyFitness Pal app are your best friends! Awalnya emang males banget ngitung kalori mulu, apalagi bingung kalo makan di luar, ga ngerti berapa kalori-nya. Tapi lama-lama bisalah kita estimate aja. MyFitness Pal juga database makanannya lengkap banget sampe hoka-hoka bento aja ada lho nutrition fact-nya di sana lol. Trik paling jitu untuk ngelakuin ini adalah dengan masak makanan kamu sendiri, jadi tahu banget apa yang terkandung di situ dan berapa kalorinya. Saya biasa masak sekalian banyak (e.g ayam 1 kg, nasi goreng sayuran buat 4-5 hari dst terus makannya saya freeze) biar ga ribet besok-besok mau makan apa tinggal panasin doang. Coba deh google ‘meal prep’ , banyak banget ide untuk masak makanan sehat 🙂

Oiya, saya dapet daily deficit calorie intake saya setelah baca buku ini:

51pec8qipol-_sy344_bo1204203200_

 

Buat yang tertarik sama IIFYM/Flexible Dieting dan ga mau beli buku di atas bisa baca di link berikut ini (in English yak):

What is Flexible Dieting? Here’s How to Get Started

Dan, hasilnya setelah ngejalanin IIFYM selama 2 minggu (foto terakhir) plus BBG Workout by Kayla Itsines selama 12 minggu:

img_20160906_093752

Sejak pengen kurus, saya jadi banyak banget baca tentang nutrisi dan emang yang terbaik adalah diet atau lifestyle eating yang sustainable, bukan cuma Fad Diet yang janjiin kamu turun sekian kilo dalam waktu sekian minggu. Jangan percaya deh sama yang gituan, itu justru bahaya karena bisa merusak metabolisme tubuh. Bayangin, apa sanggup kamu makan rebusan atau detox buah seumur hidup? Apa sanggup hidup tanpa garam selamanya? Yakin ga mau makan kue – kue cantik di Paul Patisserie pas weekend nanti? Yakin mau makan ala Diet Mayo selamanya? Buat saya, cara makan sehat paling gampang adalah dengan rasio:

80% whole and minimally processed foods that you like e.g rice, white potatoes, chicken satay, nasi goreng sayur buatan sendiri.

10% whole and minimally processed food that you don’t necessary like but don’t hate e.g sayuran ijo, protein powder

10%  whatever you want – “purely junky goodness” e.g KFC, Snickers, cereal, cake, pastry, wah banyak banget ini mah yah haha

Begitu deh hehe, moga bisa kasih inspirasi buat para pejuang diet lainnya haha. Tapi nih ya, saya paling ga demen sama yang udah nanya, ngakunya desperateeeee banget mo nurunin BB tapi pas abis dijelasin panjang lebar ampe berbusa bilangnya “Ah ribet amat!!!” terus balik lagi ke fad diet yang promise nurunin berat 13 kg dalam 2 minggu.

Yeeeeeeee capek dehhhhh #facepalm

Mo kurus ga? Mo sehat gaa? Bangun buuuu, ga ada noh magic pill peluruh lemak, atau korset pelangsing (WTF banget ini!) atau Sendal Penurun Berat Badan (?!?!?!) yang bener bener bisa bikin cling 1 hari langsung ubah upik abu jadi Kendall Jenner. Kalo ada mah semua orang di dunia ini udah pada borong pasti dan ga ada populasi orang gemuk.Ada yang harus di-sacrifice pastinya, entah itu waktu, energi, uang (buat beli makanan sehat) dsb. Saya ga bilang kamu harus ikut diet IIFYM yang saya jalani sekarang, saya juga ga tau sampe kapan saya akan ngelakuinnya. Tapi sebaiknya, buat tubuh kamu sendiri, research dulu lah kalo mau ngelakuin diet apapun dan pastikan itu aman. Jangan cepet termakan iklan atau testimonial yang bisa jadi itu colongan dari postingan orang.

 

Okedeh, gitu ajah hehe. Instagram saya @syafira.sya saya dedikasiin khusus buat fitness journey saya, kalo ada yang mau lihat resep makanan yang saya makan bisa kesitu langsung 🙂

Salam #strongnotskinny

 

Sya

 

7

Hasil ‘Bebersih’ Facebook

image

Source: digitaltrends.com

Jaman dulu Facebook mulai ngetop-ngetopnya dan berhasil ngalahin Friendster (btw saya ga punya Friendster lho!), saya ikut-ikutan dong bikin akun FB biar bisa jadi eksis hahaha. Kebetulan waktu itu saya masih SMA, lupa kelas berapa. Dulu waktu masih terjerembab dalam dunia alay (sekarang masih sih :P) dimulailah kirim-kirim permintaan pertemanan alias Friend Requests, awalnya cuma ke teman sekelas. Terus dirasa kok kurang ya, soalnya dulu…dulu nihh…. saya dengan naifnya mikir kalo temen FB bisa nyampe 1000 atau lebih kesannya cool aja dan famous gitu wakakak, ini asal muasal inspirasinya dari mana saya juga ga tau jelas hahaha. 😀

Akhirnya nambah deh Friend Request-nya ke teman-teman beda kelas yang satu ekskul, terus nambah lagi ke teman beda kelas yang kenal nama doang (padahal ga pernah ngobrol), terus nambah lagi ke kakak kelas inceran wakakak, nambah lagi ke adek-adek junior (waktu udah jadi senior…ceilahhh…. 😛 ) daaaannnn begitulah seterusnya sampe saya kuliah semester 4 kalo ga salah. Pokoknya, kalo saya tahu nama 1 orang dan kenal muka, atau mutual friends-nya banyak, puluhan sampe ratusan, biasanya saya add. All for the sake of “1000 fake friends” LOL 😛

Ehh…abis itu FB turun pamor, tergantikan ama Path. Untungnya virus “Adding Strangers” ini ga ikut-ikutan sampe ke Path, walau ada sih beberapa temen yang menerapkan siklus yang sama seperti Facebook dan komplain karena maksimum Path Friends itu cuma 500 apa ya kalo ga salah? Jangan suudzon sih yah, mungkin anaknya emang tenar jadi temennya banyak *nyinyir hik…hik…hik… 😀

Akhir-akhir ini setelah udah kewong dan merasa makin sadar akan privasi *haseeekkk , saya mutusin buat unfriend orang-orang yang ga pernah komunikasi dalam bentuk like/komen/messenger di FB. Termasuk juga orang-orang yang ga aktif FB-nya. Awalnya pegel juga, soalnya kala itu Friend List saya udah 1100an. Sampe-sampe saya nemu orang-orang yang saya ga kenal sama sekali dan ngerasa belum pernah denger namanya hahahah. Sapu-sapu bersih..sampe sekarang bertengger hampir 600. Lumayan lah, hampir setengah “orang tak dikenal” udah dibersihin hehe. Sebenernya bagus juga sih FB ini, gara2 dia saya jadi diingatkan beberapa hal seperti:

  1. Kabar-kabar bahagia saat teman lama menikah atau punya anak
  2. Ada beberapa teman yang sudah dipanggil Yang Maha Kuasa, walau umurnya sebaya sama saya. Hiks….
  3. Mantan-mantan kecengan yang dulunya kurus, cakep manis sekarang sudah mbulet tergerus penurunan rate metabolisme wakakakkaka *nyinyir lagi 😛
  4. Orang-orang yang tiba tiba jadi Tim Sukses kampanye
  5. Udah kayanya itu aja..

Begitu deh, tadinya saya sempet vakum di FB dan ga mau pake lagi. Tapi kebanyakan keluarga suami masih pake FB tuk komunikasi (Path entah kenapa ga terlalu happening di Aussie), dan lumayan juga saya bisa nyalurin hobi masak buat bikin cooking album di sana buat simpen resep. Masih pengen nge-remove orang-orang yang jarang berhubungan di FB cuma ada rasa segan buat unfriend karena dulu temen sekelas lah, atau satu angkatan lah, dll. Temen deket sih semuanya udah nongkrong di Path hehehe.

Kamu sendiri ikut-ikutan nge-add orang sebanyak-banyaknya ga dulu di Facebook? 😀